Pengikut

Cari Makan Sikit

Saturday, July 30, 2011

Edisi Kerja #5 - Saya Budak Baru Belajar

sejak dari minggu lepas, kedatangan aku ke tempat kerja dah seringkali jadi peluru senjata kemarahan Boss di mana setiap kali memandang aku mesti dia tarik muka masam, tanda tidak puas hati. kalau ada kesempatan, selamba je dia akan melepaskan bom-bom kemarahan tersebut, tak kira samada depan rakan sekerja atau pelanggan.

aku?

mesti lah tarik muka masam sama! haha. tapi dalam hati lah, semua perasaan berbulu tu aku telan hidup-hidup, harap-harap tak tercekik. kat luar, aku tunjuk muka ya-saya-bersalah-dan-saya-janji-takkan-ulanginya-lagi.

pelakon!

tapi sejak akhir-akhir ni, bilamana Si Cekgu pun mula nak berebut kasih sayang macam zaman dulu kala, memang buat aku serabut. dia suka-suki nak talipon aku dengan arahan supaya aku jawab segera! dalam masa yang sama menggunakan talipon semasa bekerja adalah tabu bagi Boss.

so, macamana?

aku memang selalu silent pon talipon sebab taknak terganggu dengan anasir-anasir karut seperti itu lah, yang mana kalau aku dah tahu nanti bikin kepala pening dan serba salah. siapa yang nak aku menangkan? dua-dua boss aku yang punya perangai pelik tersendiri. sorang macam ni, sorang macam tu.

ada sekali, aku mintak off. tapi dari pagi hati dah tak sedap sebab fikir Boss tak luluskan cuti on the spot. aku bagi alasan nak siapkan kerja sekolah yang banyak kali dah dapat reminder dari another boss, Si Cekgu yang kalian pahamlah kan kalau baca sms yang dia hantar pasal nak settlekan hal dia secara serta merta, memang kau rasa macam nak hempas-hempas je talipon tu. dalam masa yang sama, terfikir kalau aku pergi kerja memang tak siaplah kerja sekolah aku.

sudahnya aku duduk rumah terguling sana tergolek sini tertidur sana terlelap sini. tambah-tambah pulak itu lah hari ulangtahun kejadian, dan-dan pulak semua orang tak ingat. ulang suara, SEMUA orang tak ingat. sob sob!

*kesathingus*

fikir punya fikir, ada baiknya kalau aku mintak belas ihsan Boss untuk bekerja hanya separuh hari minggu ni, dengan alasan aku memang nak kena berlari-lari anak dengan Encik Johnny untuk berulang-alik ke sekolah nak siapkan kerja. kalau nak mintak belas ihsan Si Cekgu pulak, aku dah givap dah. dia sekarang macam dah nak berubah jadi dulu balik je. [sumber dari bernama]

tak kisahlah bayaran gaji berapa banyak pun, asalkan tak tensen. kerja sana aku buat sikit, kerja sini aku buat sikit. kan adil? eh, sebenarnya kisah jugak sebab bulan ni Bulan Membuang Duit. itu nak bayar, ini nak bayar, itu dah expired, ini nak kena tukar. haru!


sekarang baru kenal erti kesempitan hidup. rasakan!

No comments: