Pengikut

Cari Makan Sikit

Thursday, January 29, 2009

Maaf, Aku Demam Lagi

untuk kesekian kali nya, aku kembali menukar status menjadi pesakit. jadi, harap maaf pembaca budiman sekalian alam, aku tidak dapat meralat buat sementara waktu, mungkin sehingga hujung minggu kerana otak aku tidak dapat merumuskan perkara yang benar atau tidak benar atau yang tidak sama definisi dengan nya.

sila doakan aku cepat sihat ye. terima kasih.

Wednesday, January 28, 2009

Akibat Niat Salah

hari ini aku berusaha juga sedaya upaya untuk keluar dari hutan tropika kerana berasakan seperti diri ini telah berubah menjadi buah-buahan tropika yang sungguh sedap dimakan begitu sahaja. dan juga niat lain adalah untuk menyiapkan analisis sampel dan juga ingin keluar merayap bersama Si Baru.

selepas mandi manda, aku yang menurut perintah Si Suisse iaitu memberi makan anak-anak beliau, Si Wannanaizer dan Si Kittunaider kemudiannya menyatukan sampah-sampah terkumpul harian, dan menyapu sampah di bahagian dapur sahaja, baru lah aku bersiap-siap ala kamdar bertujuan untuk menyertai program jalan-jalan tropika bersama Si Baru. langsung tidak bersemangat jika niat aku ditukarkan kepada untuk menganalisis Si Sampel, walaupun sebenarnya itu lah tujuan aku yang sebenar dan berjalan-jalan hanya la sampingan sahaja.

malang nasib apabila aku tersilap langkah dan serta merta program Mari Berjalan Bersama Teman Baru Anda ditangguhkan, atau mungkin juga akan dibatalkan, walaupun segala persiapan dan angan-angan sudah dijalankan. ah, nasib lah. boleh la aku bertukar menjadi buah-buahan tropika lemau kalau macam tu. terima kasih.

mungkin sebab aku salah pasang niat kot, maka aku masih terperuk dalam lingkungan kawasan yang sama.

sebenarnya aku sangat lah ingin membuka minda aku kerana sudah 2 hari aku berkurung dalam rumah sepanjang percutian dengan sebab ketiadaan pengangkutan bukan awam yang boleh membawa aku keluar dan juga tidak punya teman tidur, eh, teman-borak-sebelum-tidur-yang-nyata menyebabkan aku terpaksa meminjam Si Kaunselor untuk menemani aku yang keseorangan. oleh sebab itu la aku sangat berharap akan kehadiran Si Baru untuk menemani khayal ku pada hari ini.

aku bosan, ulang suara, aku bosan.

untuk 2 hari, aku telah berjaya membunuh waktu dengan hanya bermain game tetapi bukan tetris atau pacman seperti kaum penyanyi dalam rumah kerana aku tidak berjaya dipengaruhi oleh Si Beyonceet sebab aku telah pun ketagih kepada permainan lain iaitu Mari Membina Rumah.

dan semalam selepas berjaya jatuh pengsan selama 4 jam gara-gara menelan ubat Si Beyonceet, aku terjaga tepat jam 0001 dan tidak dapat meneruskan ketiduran, maka aku telah berjaya membina karier sebagai seorang taikun pembinaan rumah dan dapat untung berjuta-juta. alangkah bagus nya kalau aku boleh keluarkan duit-duit tersebut, maka tak perlu lagi menunggu elaun yang entah bila akan disalurkan ke dalam akaun aku.

ya, aku sangat sengkek sekarang. mari rakan-rakan, hulurkan tangan, ringankan lah beban.

Monday, January 26, 2009

The Pigeon Detectives

currently addicted to this song. tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang baru nak kenal erti hidup.

I found out you going out with him
You, would not believe the state I'm in
I can't stand I'm just no good for you oooh
I can't stand I'm just no good for you

She's got friends that hate it when I call
I hope that all to her good things I've done
I can't stand I'm just no good for you oooh
I can't stand I'm just no good for you for you, for you ohhh

She said that my chance has been and gone
Cos I've been in for the same clothes far too long
I can't stand I'm just not fit for yooou oooh
I can't stand I'm just not fit for you, for you, for you ohhh
I found out your going out with him


Friday, January 23, 2009

Hari Tanpa Entri

aku sedang mencuba untuk siapkan laporan untuk dibentangkan sekejap lagi. maka aku sangat tidak rajin, bukan malas tapi tidak rajin sementara otak pulak semakin tidak berfungsi dengan efisien maka tindak tanduk aku juga menjadi separa normal.

sebenarnya ini adalah draft yang telah lama aku biarkan sebab aku edang berada dalam dilema apabila punya kawan baru. jadi aku pun tak tahu apa yang perlu untuk dirapu kapunden di sini buat seketika, kerana masih lagi dalam proses untuk meluaskan pengetahuan mengenai seseorang.

jadi, terima kasih kerana menanti walaupun tidak sabar.

Thursday, January 22, 2009

Hari Ini Dalam Sejarah

hari ini aku berasa sangat bangga pada diri sendiri biarpun aku lambat membuka mata [seperti biasa] dan menjadi orang terakhir keluar dari rumah sehingga kan dikunci dari luar, tetapi aku masih berusaha untuk mencemar duli ke kampus dan terus memberi senyuman paling manis kepada Si Cekgu kesayangan setelah berjaya menjejakkan kaki ke lab pada jam 1217. Si Cekgu juga tanpa membuang masa terus memperkenalkan aku kepada rakan-rakan taulan baru beliau sambil mengeluarkan kata-kata yang sangat menarik.

"ini student saya, Si Ralat [bukan nama sebenar]. kalau you all ada apa-apa nak tanya, sila tanya dia. dia ni expert dalam bidang ni".

aku cuba senyum sampai ke telinga sambil anggukkan kepala.

"student saya semua nya hardworking"

sambung Si Cekgu lagi dengan nada yang lebih sinis sambil senyum ala-ala primadona kesayangan Si Nenek. ah, aku disindir rupanya. nasib baik juga la aku sedang mengubah data untuk meeting esok sambil melabelkan sampel-sampel semalam. memang nampak macam aku sangat rajin sebab buat dua kerja dalam satu masa.

padahal, sebenarnya sampel itu dikeluarkan oleh rakan aku yang ingin menggunakan furnace di awal pagi tetapi sampel aku masih berada di dalam furnace dan aku masih berada di dalam bilik di rumah kesayangan. maka beliau dengan sukacita nya menawarkan diri untuk mengeluarkan sampel aku dan menyusun satu persatu dalam bekas. oh, aku terharu, terima kasih. walaupun aku tak pasti berapakah nilai darjah keikhlasan yang ditunjukkan dan adakah ia nya benar atau dusta?

oleh sebab beliau hanya mengeluarkan dan meletakkan di dalam bekas sahaja tanpa meninggalkan sebarang klu untuk aku susun mengikut susunan yang betul, maka aku terpaksa bertungkus lumus untuk melabelkan kesemua sampel aku mengikut lakaran kehidupan si rakan semalam dan juga dengan menggunakan firasat sendirian berhad yang agak kurang efisien. apa-apa pun, aku ingin mengucapkan tahniah kepada si rakan yang melakar dan terima kasih kepada si rakan yang membantu aku pagi tadi.

Si Cekgu sempat datang untuk menyampaikan sepatah dua kata kepada aku sebelum beredar meninggalkan lab. aku berasa sangat lapang hari ini walaupun kerja belum siap, kerana semasa berada di dalam bas, aku telah menjadi seorang pelajar contoh apabila aku sempat menghubungi kesemua talian hayat untuk bertanyakan mengenai proses analisis sampel. walaupun sebenarnya kesemua talian hayat tidak dapat digunakan, tapi sekurang-kurang nya aku mencuba dan mempunyai alasan untuk berdepan dengan Si Cekgu.

maka apabila Si Cekgu bertanyakan perihal khabar Si Sampel, aku terus mengeluarkan ayat-ayat dengan penggunaan kata-kata yang sangat hebat dengan petah nya. terkedu Si Cekgu kerana beliau tidak lagi mempunyai point untuk mengugut dan menunjukkan 'marah kerna sayang' kepada aku. oleh itu, aku berani bertentang mata dengan beliau pada hari ini setelah sekian lama memendam rasa.

dan sebelum pulang ke pangkal jalan, bersaksi kan seorang foreigner, Si Cekgu telah menganugerahkan aku dengan sebiji limau mandarin kegemaran disebabkan oleh kepetahan diri ini.

terima kasih cekgu.

Wednesday, January 21, 2009

Mari Merajinkan Diri

aku malas nak menulis, tidak punya idea untuk merapu kapunden lagi. ketandusan peristiwa menarik dalam hidup kebelakangan ini. maka, kekurangan juga artikel ralat aku di sini.

oh ye, semalam aku berjaya untuk melepaskan diri dari cengkaman lab dan juga Si Cekgu. aku dengan sukacita nya telah merewang-rewang bersama seorang teman ke pantai. ahaks. adakah perbuatan aku salah? ye, salah sama sekali kerana aku sedang memegang status pemonteng dan si peneman juga turut memegang status yang sama ketika itu.

aku sangat gembira pabila jam di tangan menunjukkan hampir melepasi pukul 1715, waktu biasa aku untuk pulang ke pangkal jalan dan jika sekiranya Si Cekgu membuat keputusan untuk melepaskan rindu pada masa tersebut, aku boleh menggunakan alasan bahawasanya waktu untuk bermesraan dengan anda sudah expired. sila cuba lagi esok. [aku harap aku betul-betul boleh keluarkan ayat sedemikian rupa di depan beliau]

Si Cekgu tidak menghubungi talian telefon aku seperti yang aku harapkan, tetapi cukup dengan menghantar sms yang berbau ugutan dan paksaan jika dibaca dengan menggunakan intonasi orang bawahan seperti aku. aku membuat keputusan untuk membiarkan sahaja sms tersebut.

ah, aku tersilap langkah. selang beberapa jam kemudian, Gabriella Cilmi mula menyanyi-nyanyi. aku dengan penuh keterbukaan fikiran bahawa sudah melepasi waktu bekerja dan aku tidak perlu ada rasa gentar maka aku terus menjawab panggilan rindu tersebut. Si Cekgu mula mengesyaki ketiadaan aku di lab pada waktu dinihari dan mempersoalkan kredibiliti aku terhadap tugas yang diberikan. aku berjaya menangkis segala tohmahan dan soalan daripada Si Cekgu. beliau semacam tidak berpuas hati, tetapi hanya membiarkan sahaja aku melalut dan merapu sendirian berhad. ku kira ada masalah yang lagi besar yang difikirkan atau mungkin Si Cekgu cuba untuk menjadi seorang yang optimis dengan jawapan dan harapan yang aku berikan sebentar tadi.

selesai sahaja aku melepaskan rindu, kami mula berangkat pulang ke jalan yang benar sebab tahap kegembiraan aku untuk berewang-rewang mula susut secara linear. dan fikiran aku mula diserabutkan dengan bayangan sampel-sampel di dalam lab.

so, hari ini aku nak bertindak mengikut arahan la ni. sedang menunggu kehadiran rakan sekerja untuk membantu. ye, aku tak boleh buat sendirian berhad kerana aku tidak boleh menanggung kesalahan seorang diri seandainya berlaku kejadian yang tidak diingini pada sampel. lagipun kami memang ditugaskan untuk sentiasa bersama ke mana sahaja pada bila-bila masa dan di mana jua anda berada.

sekian, dari aku yang rajin pada hari ini.

Sunday, January 18, 2009

Kompleks #2

sudah 2 malam berturut-turut aku berjaya memboloskan diri ke kota sesat dan membuang masa dengan rakan-rakan di salah satu sudut dunia sehingga pagi menjelma. aku juga berjaya meluaskan rangkaian kenalan baru serta mengurangkan belanjawan mingguan. ahaks.

oh, apa yang ingin aku sampaikan di sini adalah perasaan bodoh yang mula menyelinap dalam hati. aku telah membuat undang-undang sendirian berhad yang menyatakan bahawasanya kenalan ini hanya akan kekal sebagai kenalan di dalam skrin komputer dan tidak akan sekali-kali menembusi emosi diri. seboleh-boleh nya aku telah berusaha sedaya upaya menolak setiap godaan dan gangguan dari kaum bukan sejenis.

ya, aku sangat ingin bersendirian. malangnya semalam menjadi saksi aku mencapai tahap kesukaan kepada seorang kenalan yang melebihi sukatan yang sepatutnya. maka secara automatik aku telah melakukan perkara yang ku kira adalah sangat bodoh. oh, aku paling benci saat hati aku menyatakan bahawasanya aku telah berjaya memalukan diri sendiri dengan tindakan tanpa akal fikiran yang panjang.

sebelum itu, aku telah terlebih dahulu memulakan sesi memalukan diri apabila aku berjaya berkongsi cerita hati ini kepada seorang kawan dan sebelum pulang ke jalan yang benar buat kali kedua, aku telah mendapat sedikit ruang untuk berfikir secara waras dan berasa sangat lega seolah-olah telah berjaya memindahkan sebahagian perasaan bodoh kepada kawan tersebut walaupun beliau tidak mempunyai plot dalam episod kali ini.

ok la, aku tidak berdaya lagi untuk memaparkan tahap kebodohan melampau diri ini. jadi ringkaskan sahaja dengan menujukan lagu ini [Rawan-Azharina] kepada anda. khas buat kamu Si Lampi. sila maafkan aku.

Biar berjauhan namamu daku sebutkan
Cukup untuk mengisi
Sepi tika pilu menanti
Bukan bintang atau suria bisa menyinar ceria
Namun kau cahaya menerangi jiwa lara
Berperang dengan curiga di firasatku
Andai kau kembali merawat hati rindu

Ku bahagia pabila kau tiba
Kau lenyapkan rawan
Tak usah dikau pergi
Tak ingin lagi
Meruntun hiba dengan sesalan
Kini ku akui
Segala kemaafan kupohon kepadamu
Agar kau mengerti

maaf, agak menjiwa-jiwa. fikiran masih serabut sekarang dan berasa bodoh ya amat.

ah, ralat lagi.

Friday, January 16, 2009

Ralat #4

sebenar nya dah boleh masuk ralat kelima pada tahun ini, disebabkan 5 hari sudah aku gagal menjalankan misi kerajinan tahap tidak melampau yang secara tidak langsung menjadi azam tahun baru. azam ini akan berkekalan selama 2 tahun, walaupun dengan peningkatan yang tidak baik, akan ku teruskan jua demi Si Cekgu tersayang.

aku pun tidak pasti bahana atau bala apa yang telah menimpa sifat rajin dan berfikir secara rasional aku yang menyebabkan aku sentiasa patuh dan akur pada sifat yang kurang rajin atau malas aku yang semakin menebal. mungkin aku perlukan seorang atau sesuatu booster untuk aku menggapai kembali saat-saat kegemilangan aku suatu ketika dahulu. siapa sudi, sila isi borang.

dulu aku pernah juga tidak cemerlang, malah sangat jauh untuk melepasi garisan cemerlang itu. sehingga lah satu ketika, aku terdengar rakan-rakan sebaya ku berbisik.

"jangan bertanya pada Si Ralat, dia tu kurang pandai. mari kita tanya Si Polan yang lebih pandai".

tersentap aku sekejap, sebab aku tahu mereka berkata demikian dengan penuh yakin bahawasanya aku tidak memasang telinga. tapi, mereka silap. aku sangat lah memerhati keadaan sekeliling dan berjaya mendengar bisikan-bisikan penuh tajam itu.

lantas, dari situ aku mula mendaki tangga-tangga ke arah kejayaan. oh ye, masa tu aku dalam perjalanan nak menduduki peperiksaan tingkatan 3. aku berusaha bersungguh-sungguh walaupun sentiasa tidur selama sejam sewaktu kelas prep. itu adalah wajib. aku mesti tidur sekejap dan bangun tepat sejam kemudian sehingga kan kawan sebelah meja aku sangat cemburu kerana aku ada timer untuk tidur. sebab biasanya kalau pelajar yang suka tidur masa prep, mesti tidur sehingga habis waktu prep. kemudian bangun tidur dan terus balik, berkejaran ke dewan makan untuk minum petang.

semangat aku juga pernah diturunkan dengan jaya nya oleh 2 orang cikgu Bahasa Melayu aku. keputusan peperiksaan aku dalam subjek tersebut adalah kurang memuaskan berbanding rakan-rakan ku yang lain. aku diperkecilkan di hadapan kawan sekelas, di mana tindakan itu merupakan salah satu daripada perkara yang sangat menjengkelkan aku. tapi, aku bersyukur sebab dari situ lah aku mula menetapkan matlamat dan impian untuk mencapai straight A`s. aku mula giat bersukan, eh belajar dengan bersungguh-sungguh ditambah pula dengan kem-kem motivasi yang aku sertai, maka semakin berkobar-kobar lah semangat aku untuk cemerlang dan kemudian berpindah ke sekolah impian.

setahun kemudian, kerja keras aku mula membuahkan hasil. aku dilantik menjadi ala-ala penolong rakan sebaya akademik dalam subjek Bahasa Melayu. aku ditugaskan mengajar rakan-rakan sebaya yang mendapat keputusan agak lemah sepanjang tahun lepas. ternganga cikgu tu tengok aku terpilih.

ok, aku tipu.

mungkin tak ternganga, tapi aku pasti beliau terkejut. atau pun itu memang merupakan strategi beliau untuk melihat aku bersusah payah menggembleng tenaga dan berusaha dengan jayanya dan kemudian mendapat keputusan cemerlang lalu terbang berpindah ke sekolah lain. entah, aku tak pasti.

yang aku pasti, aku berjaya dapat keputusan yang bagus dan membolehkan aku keluar dari sekolah itu dengan penuh bangga di hati. terketar-ketar tangan masa nak ambil keputusan peperiksaan tingkatan 3. oh, saat yang paling bahagia buat aku sepanjang 15 tahun hidup.

jadi merujuk kepada status aku sekarang, mungkin aku sedang memerlukan booster buat kesekian kali nya supaya aku dapat berubah.

booster itu tidak semestinya seorang kekasih yang sentiasa ada untuk aku atau ibu bapa yang sentiasa memberi kata-kata perangsang atau pun kawan-kawan yang sentiasa menjadi tempat luahan perasaan.

booster boleh jadi datang dari kata-kata nista atau sindiran penuh tajam kepada aku seperti yang telah aku ceritakan di atas kerana bagi aku kata-kata pedas ini lebih berjaya membuatkan aku insaf dan berubah secara mendadak selain daripada peringatan dan pesanan daripada Si Ayah dan Si Emak yang menyebabkan aku menangis teresak-esak semasa peperiksaan akhir di matrikulasi. ok, cerita lain.

dan sekarang aku masih mencari di mana booster itu berada. kalau ada jumpa, sila sms aku ya? terima kasih.

Thursday, January 15, 2009

Sekandal #1

semasa aku sedang bergiat meningkat tahap sosial aku secara maya, tiba-tiba ada mesej peribadi atau private message masuk, senang cakap, PM lah. PM tersebut berbunyi begini.

A: hai.
B: hai.
A: jom skandal, nak?
B: hensem ke?
A: alah, try la dulu.
B: oh, kaya ke?
B: umur berapa?
A: 22, u?
B: study ke kerja?
A: tengah praktikal
B: kat mana?
A: cari gali minyak kat petronas, kerteh
A: u betul ke 28?
B: ye, nak jugak ke?
A: tak ada masalah
A: skandal je
B: oo, ok
A: study dekat institut [entah aku lupa]
A: nak nombor telefon
B: eh, nak kena bagi ke?
A: yelah, cakap nak skandal
B: oo, ok.
B: 01abcdegfh

terus mendail nombor aku, buat panggilan miskin atau bahasa baku nya miscalled.

A: ok, thank u
B: ok

ada sms masuk. "good nite kak".


damn, senang gila aku nak bagi nombor telefon bimbit ku. hahaks. sebab semalam masa aku digoda oleh beliau, dalam masa yang sama aku juga sedang berbicara dengan seorang teman, pun melalui telefon juga. mungkin disebabkan oleh medula oblongata aku [entah betul ke tak, sebab aku bukan budak biologi, so, tak tahu. kalau salah, tolong betulkan] tidak dapat memproses tindakan yang ingin diambil adalah betul atau salah, maka aku berfikir secara kurang rasional.

well, kepada anak muda itu, ingin aku berikan kata-kata aluan yang ringkas lagi padat.

"selamat datang ke dunia sekandal ku" wink wink.

Tuesday, January 13, 2009

Al-Fatihah



Ubah dengan tangan atau mulut atau pena. setidak-tidak nya benci lah di dalam hati adalah selemah-lemah iman. panjatkan doa ke hadrat Yang Satu memohon bantuannya. maka terkutuk lah kepada sesiapa yang melawan Yang Satu. semoga menerima balasan setimpal.

Al-Fatihah kepada yang telah pergi...

Hari Ke-13

hari ni aku bangun awal, pukul 0859. awal la tu bagi aku. sebab terkejut dengar Gabriella Cilmi asyik menyanyi-nyanyi je. terus aku tekan butang silence. Si Cekgu tak puas hati, masih lagi giat mendail nombor aku sehingga 10 kali. aku tak mahu mengaku kalah, selama 10 kali juga lah aku berjaya silence kan handset.

sampai lah kali ke-9, Gabriella masih lagi tak reti-reti nak diam, aku tak tahan lantas dengan secara automatik, aku berdialog sendirian berhad "ish, sudah-sudah la.. grr [tanda geram]" sambil tangan terus menekan butang silence. aku buka mata luas-luas sebab perasaan marah dan geram mula menyelinap menyebabkan aku hilang rasa mengantuk. tengok bantal pun dah rasa macam nak baling ke dinding je.

kemudian, ada sms masuk seperti yang tertera di skrin komputer anda tertulis begini, "sila jumpa saya jam 10, nak discuss pasal paper semalam".

huh? wathaF. hanya untuk bagitahu itu saja kah? sehingga kan tidur aku diganggu sedemikian rupa. serasa macam kena serang bertalu-talu di bahagian jiwa dan emosi tadi. sangat kacau lah. argh. tiba-tiba hilang perasaan hormat sebab sangat marah.

aku paling benci makhluk-makhluk yang menggunakan jalan yang susah hanya untuk menyampaikan perkara yang benar dan ringkas dengan ada nya alternatif lain yang lebih efisien tetapi sengaja nak meningkatkan tahap kegeraman dan mengurangkan tahap kestabilan emosi pihak lain. oh, kompleks. maaf.

aku terus bersiap-siap ala kamdar dan pergi berjumpa dengan Si Cekgu. nasib baik juga Si Cekgu tidak menghantar sms atau menelefon aku lagi sepanjang masa aku berusaha menjejakkan kaki ke dalam bangunan pejabat beliau. dan aku juga terhibur dengan aksi pemandu bas tadi yang memberikan tunjuk ajar kepada kami si penumpang mengenai butang-butang lama dan berhabuk di dalam bas. oh, mungkin aku seorang je yang perasan sebab tadi ramai yang bukan berstatus warganegara Malaysia.

sebaik sahaja melangkah kan kaki ke dalam bilik beliau, Si Cekgu menyatakan rasa kerinduan beliau pada aku yang menggunung tinggi ibarat Gunung Eveready.

ok, aku tipu.

Si Cekgu nak menyerahkan balik paper yang telah aku siap ubah dan edit dengan penuh jayanya semalam. ah, takkan nak kena ubah lagi? gumam dalam hati. aku sebenar nya dah naik bosan sebab kena ubah dan ubah dan ubah paper yang bukan kepunyaan aku walaupun tertulis di situ bahawasanya aku adalah corresponding author padahal, secara dasarnya aku hanyalah corresponding editor. aku tidak pernah terlibat samada secara langsung atau tidak langsung sepanjang proses eksperimen dijalankan. entah-entah aku masih belum wujud dalam jabatan ketika itu? hmm. aku sendiri pun tidak pasti.

oh ye, hari ini adalah hari Selasa bersamaan dengan hari pasar-malam-baju-5-ringgan. tetapi semalam sudah mendapat amaran pertama oleh Si Gagah mengenai proses pemboikotan ke pasar-malam-baju-5-ringgan selama seminggu berkuatkuasa pada hari ini. oh ye, seperti yang kalian tahu, pasar malam biasanya diadakan minimum sekali seminggu, maka kami hanya memulaukan pasar malam untuk kali ini sahaja. aku juga ingin menyampaikan pesanan kepada Si Gagah agar meningkatkan tahap ketegasan dalam melaksanakan amaran yang dikeluarkan semalam. semoga kita sama-sama dapat menghindari proses pembaziran kewangan ke arah baju-5-ringgan.

oleh itu, kepada pakcik-pakcik dan abang-abang yang menjual baju 5 ringgan, nantikan kami di kemunculan seterusnya pada minggu hadapan, di hari dan waktu yang sama. sekian, jumpa lagi.

sebelum aku terlupa, ingin aku sampaikan kata-kata berunsur provokasi kepada Si Gagah serta Si Beyonceet, semoga kalian tidak akan terpengaruh dengan kata-kata bertemakan hasutan yang mungkin akan keluar dari mulut-mulut comel para penyanyi di dalam rumah mengenai pembatalan atau mungkin penangguhan pemulauan pasar-malam-5-ringgan. well, who knows?

rules are made to be broken, eh? hahah.

Monday, January 12, 2009

Hujung Minggu

aku sangat kagum pada diri sendiri kerana aku tidak terkeluar atau outing ke mana-mana sepanjang hujung minggu ni. sangat menjimatkan duit, tenaga tapi sangat lah menutup minda dan pengetahuan sebab hanya berkurung di dalam bilik tanpa udara yang segar.

aktiviti aku hanya lah beronline dan makan dan tidur. itu sahaja. wah, ini sangat tidak membantu dalam azam ingin mengurang gegem di badan. tapi, aku memang sangat tidak punya rasa atau keinginan untuk keluar ke mana-mana. memang ada yang sudi menemani aku, tapi aku terpaksa menolak sebab feel nak hang out itu tiada. lenyap.

tadi selepas maghrib, tiba-tiba je bekalan elektrik terputus, aku pun seperti biasa lah, terus menidurkan diri selepas secara sukarela menyertai Ops Mencari Lilin. malangnya operasi kami tidak berjaya. aku pun terus masuk ke dalam bilik, rebahkan badan dan pura-pura tutup mata. ah, begitu senang nak lelap walaupun aku kerap terjaga mendengarkan riuh rendah para penghuni rumah di luar sana.

Si Beyonceet dah balik, patut lah bising.

*smile jahat*

telefon aku pula hampir kehabisan tenaga. huh, great. di saat-saat genting yang penuh dengan kebosanan macam ni lah pulak bateri nak kosong. maka, aku tak dapat lah menyalurkan kredit ke jalan yang salah pada malam ini. terima kasih, maka aku dapat menjimatkan sms percuma.

oh, aku dapat juga sms yang menyatakan mengenai perang ke atas Gaza. erm, aku sangat lah tak sedap hati dengan berita-berita yang disampaikan oleh rakan-rakanku itu. aku hanya dapat membantu dengan menolong menyebarkan berita dan semoga sahabat handai turut sama berdoa dan aku benar-benar berharap agar semuanya selamat dan kembali kepada keadaan asal. Amin.

aku teruskan tidur yang pura-pura dan bila aku baru je menukar ke posisi tidur yang lebih stabil, lampu-lampu mula terpasang balik. oh, thanks God. kedengaran suara penyanyi-penyanyi di luar sana yang gembira dengan kehadiran elektrik ini. aku pun sama.

aku lantas bangun, dan ke dapur minum dan masak air. dalam mamai-mamai aku buka peti ais, ambil limau mandarin, makan dengan lahap dan terus segar balik. apa tunggu lagi, on lah my baby balik. teruskan bermain online game sehingga lah aku kalah. sebenarnya dah tak punya mood tapi disebabkan oleh tahap kebosanan dan kemalasan aku untuk membuat paper dan abstrak adalah sangat tinggi, maka aku meneruskan sahaja permainan.

3 limau mandarin berjaya aku habiskan sepanjang permainan. dan sekarang masih mencari-cari makanan ringan untuk dimasukkan ke dalam perut. oh, 3 limau yang aku telan tu adalah limau terakhir aku jumpa dalam peti ais. wah, nampaknya resolusi tahun ini tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya lagi.

err, aku terdengar bunyi sesuatu di dapur. mahu masuk campur kejap. selamat malam.

Sunday, January 11, 2009

The Show

aku baru je lepas tengok cerita Angus, Thongs and Perfect Snogging. mula-mula macam nak tengok separuh jalan je, sebab cerita pada awal nya agak lah muda. baru 14 tahun kot. berkisar about friends, family and crush. dan dalam cerita ni ada satu band yang diperkenalkan, Stiff Dylan. aku terus je cari lagu-lagu mereka untuk dimuat turun sebab macam best pulak dalam cerita tadi. tapi tak jumpa yang free. eheh. instead of, i found this song, The Show performed by Lenka.

I'm just a little bit caught in the middle
Life is a maze, love is a riddle
I don't know where to go
Can't do it alone
I've tried, and I don't know why

Slow it down, make it stop
Or else my heart is going to pop
Cause it's too much, yea it's a lot
To be something I'm not

I'm a fool, out of love
Cause I just can't get enough

I'm just a little bit caught in the middle
Life is a maze, and love is a riddle
I don't know where to go
Can't do it alone
I've tried, and I don't know why

I'm just a little girl lost in the moment
I'm so scared but I don't show it
I can't figure it out
It's bringing me down
I know, I've got to let it go

And just enjoy the show

The sun is hot in the sky
Just like a giant spot light
The people follow the signs

And sychronize in time
It's a joke, nobody knows
They got a ticket to the show
Yea

I'm just a little bit caught in the middle
Life is a maze, and love is a riddle
I don't know where to go
Can't do it alone
I've tried, and I don't know why

I'm just a little girl lost in the moment
I'm so scared but I don't show it
I can't figure it out
It's bringing me down
I know, I've got to let it go

And just enjoy the show

Just enjoy the show
I'm just a little bit caught in the middle
Life is a maze, and love is a riddle
I don't know where to go
Can't do it alone
I've tried, and I don't know why

I'm just a little girl lost in the moment
I'm so scared but I don't show it
I can't figure it out
It's bringing me down
I know, I've got to let it go

And just enjoy the show




Saturday, January 10, 2009

Kosong

ah, kosong nya dunia.

bila mana internet sudah tidak menarik, bila wang saku sudah kering, bila kawan tidak boleh cheer you up, bila kekasih hati sudah tiada, bila tidak rajin menelefon Si Orang Kampung dan bila rimas sebab tak mandi. ini lah yang terjadi.

aku tak tahu aku sedang alami proses tumbesaran ke penuaan ke apa ka, yang aku tahu aku makin lama makin jauh dari diri aku yang dulu. yes, people changed. tapi sekarang aku berasa macam di awang-awangan saja. eceh.

aku tak tahu apa dah tujuan aku sekarang. hidup macam tak terurus dan tak tenteram. it is more to emosional or jiwa things. dalaman aku yang berasa kosong. adakah aku perlu mencari teman sekarang? wink wink.

maaf, belum bersedia.

ironi nya aku sekarang memang macam sedang mencari, dan bila dah agak-agak dapat akan aku lepaskan balik. kenapa? not so sure. adakah aku player? naah, tak mungkin. aku tak akan mengaku sampai bila-bila pun status tersebut. scandalicious mungkin boleh diterima. ahaks.

well, sekarang masih awal lagi, aku masih muda dan berjiwa remaja [walaupun a lil bit old-fashioned, tapi still nak mengaku aku muda dan remaja, yeah, rock] dan masih tidak punya apa-apa. apatah lagi aku baru sahaja memegang title student, again and Si Emak already give me a big No No for coupling or even scandal [tu pun kalau Si Emak paham]. if she only know the truth about me being here and there with non mahram, i can`t imagine what the reaction would be.

yep, Si Emak is kinda typical Malay woman, no this and no that and etc. but i`m used to it and i understand the reason, even a lil bit late. i`m sorry Si Emak for not noticing it earlier.

still remember, when i was deeply in miserable a few years back. jiwa sangat broken down, no where else to turn to [told you, my parents won`t allowed it if they know the problem is about cintan things] but, no matter what, i called Si Ayah, thought it would make me feel better after hearing their voice. at that time, i still don`t wanna tell them nothing. not about my stupid feelings and not about my foolish cintan things, just wanna loose the tense and thought it might cheer me up a little after what i`ve been through.

at first it do making me feel a lot better, but suddenly feel like i wanna share it out. i wanna they know about my feeling, my heart is broken and i`m down. i need them as soon as i can and i need them really bad.

i started to cried out loud when i talked to Si Emak, i told Si Emak everything, about how i`m being such a fool of not listening to her earlier and how could i fall in love with some bangsawan-yang-tak-setaraf and how i`m reacting towards his engagement. oh, it makes me feel like hell.

ugh, pathetic.

Si Emak just chuckled and said calmly, "things do happen dear. i`ve been through this before, when your grandma didn`t accept my ex-fiance, and we must call the engagement off, felt like the world is falling apart. but look at me now. i`m here, alive and happy with your father, just stay calm dear. forget him and i`m sure you`ll find someone that lots lots better than him".

oh, Si Emak.. by that time, i felt like i wanna rush to her and hug her tight. i wanna cry in her shoulder. and said i was so sorry for not telling her earlier, because i know she would be mad at me if i did. now that they already know, i feel like a huge burden have been removed from my chest. i`m relieved. Thanks God.

what touches me the most is when Si Emak revealed about her past. i didn`t know about it before, i bet Si Satu and Si Dua also didn`t know.

now that i put it in here, everybody will knows, including my silent reader out there. syhhh, keep it as a secret will ya? just you and me. thank you. really appreciate that.

Friday, January 9, 2009

Hound Dog

semalam dengar lagu ni dalam cerita Indiana Jones. tiba-tiba terasa macam best pulak. sila la layan. aku tujukan lagu ni nyanyian Elvis Presley pada sesiapa sahaja yang berkenaan. sekian, selamat malam dunia.

You aint nothin but a hound dog
Cryin all the time.
You aint nothin but a hound dog
Cryin all the time.
Well, you aint never caught a rabbit
And you aint no friend of mine.

When they said you was high classed,
Well, that was just a lie.
When they said you was high classed,
Well, that was just a lie.
You aint never caught a rabbit
And you aint no friend of mine.


Thursday, January 8, 2009

Ralat #3

tadi malam aku berusaha sedaya upaya mungkin untuk tidur awal selepas menghiburkan diri dengan Indiana Jones supaya aku dapat bangkit awal hari ini. ye, aku memang berjaya bangun awal pagi tadi. tapi aku kalah dengan nafsu tidur yang sangat besar dan gah. aku sambung tidur balik sampai la aku terkejut buat kali ketiga dengan kepala separa pening.

aku gagahkan diri juga untuk bangun dan bersiap sambil mengabaikan Gabriella Cilmi menyanyi-nyanyi kecil. ah, malas nak angkat lah cekgu. aku biarkan sahaja tanpa ada rasa bersalah tapi ada sedikit perasaan risau dan bimbang. adakah beliau menunggu aku di makmal? aish.

Si Cekgu tidak putus asa, beliau masih lagi mendail nombor ku semasa aku di dalam bas. aku lantas mengangkat dan jawab sahaja. mula nya ingin membuat tipu sunat buat kesekian kali nya. tapi hari ni aku malas nak menjawab. aku hanya diam kan dan mengiyakan saja apa kata Si Cekgu. ah, biarkan. lagi aku melayan, lagi aku menjawab, lagi banyak soalan dan kata nasihat dilemparkan. dan akhirnya aku juga yang pening.

maka, mood aku telah berjaya dirosakkan oleh Si Cekgu. terima kasih banyak-banyak ye.

tapi aku terus kan juga niat untuk masuk makmal dan siapkan eksperimen yang patut. ya, aku memang dah lama pasang niat, cuma menunggu hari sahaja. maklum lah, sekarang aku dah ada 2 pelajar yang bergantung harap pada aku. seorang mamat foreigner postgraduate dan seorang lagi mamat undergraduate berlainan bangsa. pening juga aku dibuatnya walaupun aku bukan lah sangat bertanggungjawab dan sentiasa memberi tunjuk ajar pada mereka tapi yang paling membimbangkan aku ialah tahap kebarangkalian untuk Si Cekgu mendapat tahu mengenai perihal kelakuan aku di makmal adalah semakin meningkat dengan bertambah nya bilangan yang berharap pada aku yang kurang rajin ini.

sekarang dah hampir 75% eksperimen berjaya aku jalankan. cuma menunggu masa untuk depositkan filem sahaja. jika diizinkan Yang Satu, maka esok akan siap projek aku ni di bahagian makmal dan akan diteruskan dalam pengukuran dan analisis. ah, itu belakang kira. yang penting sekarang aku tak mahu lagi diperlekeh oleh Si Cekgu dan di ugut dengan menggunakan wang elaun yang tidak lah seberapa itu.

haih, lega rasa hati.
ingin aku menari-nari.
bersama lagu dendangan perut ku ini.
yang kepingin untuk diisi.

dah, aku buat ayat berirama pulak. ni semua gara-gara Si Cekgu. walaupun beliau sentiasa gunakan alasan "i did this for your own sake" tapi aku tetap tak berkenan dengan cara pendekatan beliau itu yang sangat harsh, bagi aku lah. tak boleh ke gunakan cara berilmiah dan berhikmah sikit? sekaligus dapat menghindarkan diri daripada umpatan dari kami. eheh.

ye, kami si orang bawahan sentiasa bertukar pendapat dan saling berharap antara satu sama lain untuk pujuk memujuk supaya tidak mengundurkan diri terlebih dahulu sebelum habis berjuang. biasanya aku lah paling banyak contribute dalam tugasan ini sebab aku baru sahaja mendaftar kan diri di alam ini. 2 perajurit sebelum aku telah mengalah di medan perang ciptaan Si Cekgu sebelum sempat dikurniakan pingat. aku harap aku akan berjaya untuk berjuang sehingga titisan darah terakhir. eceh.

maka, mari lah kita sama-sama mendoakan kejayaan aku dan rakan-rakan aku agar sentiasa kuat semangat dan tidak cepat patah harapan di dalam medan pertempuran ini. aku akan berada di alam ini lebih kurang dalam 24 purnama, minimum. huhuh. doakan aku ye.

Wednesday, January 7, 2009

Aktiviti di Malam Hari

semalam adalah hari yang paling panjang dalam tahun 2009. [baru je seminggu kot, banyak hari lagi boleh challenge]. pagi semalam aku bangun awal daripada biasa, sebab aku memang sudah berikrar nak bangun lebih awal dan datang lab lebih awal dan balik lebih awal. ahaks.

aku berjaya memindah milik borang permohonan aku untuk dibiayai pada tangan yang sepatutnya. ah, lega la sekejap bila satu kerja dah selesai. patut nya aku dah boleh bereskan kerja tu dari awal minggu lepas lagi. cuma nya macam malas. kan dah cakap, status terbaru aku- sangat malas. makan dan tidur je yang aku rajin. oh, lagi satu beronline. tu je keutamaan aku buat masa ini. heheh.

acara petang semalam dimulakan dengan lawatan sambil buang duit di pasar-malam-hujan. walaupun ada peniaga yang isytiharkan bahawasanya semalam adalah hari tanpa pasar malam, aku dan kawan-kawan tetap berkeras nak berjalan-jalan dalam hujan mencari bekal makanan untuk malam dan yang paling penting mencari pakaian murahan dengan harga 5 ringgan. eh, 5 ringgit. ye, itu je yang mampu kami beli, maklum lah masih bergelar pelajar. setiap orang wajib memilih dua helai setiap seorang yakni bersamaan dengan 10 ringgan.

cuma Si Beyonceet sahaja yang tak mampu membuat pilihan. lain kali buat lah pencarian fakta. dah tau fakta, senang lah buat pilihan bijak. [quote iklan ape tah]

kami melangkah pulang ke rumah dengan muka kelaparan dan kekonfiusan kerana tempat parking sudah tiada! haih. atas nasihat dan tunjuk ajar pengawal keselamatan a.k.a secret admirer Si Gagah maka kami pun memarkir kereta di tempat pelawat. masa tu dah nak masuk pukul 8 dah. aku dan Si Beyonceet makan dulu sementara Si Suisse dan Si Gagah mandi dulu. bergilir-gilir membawa berkat.

kemudian kami bersiap-siap ke pasaraya-yang-tutup-lambat untuk membeli barang-barang keperluan dapur dan masyarakat setempat. arahan dalam senarai membeli ada dinyatakan yang berbunyi seperti berikut

"dilarang membeli alat atau bahan yang berada di luar jangkaan dan di luar senarai".

maka, kami restricted pada arahan tersebut yang ditulis oleh Si Gagah, disahkan oleh aku bersaksikan Si Suisse dan dikuatkuasakan oleh Si Beyonceet. berpegang pada prinsip tersebut, maka kami mulakan perantauan mencari barang kelengkapan rumah.

sukacita dimaklumkan kami berjaya memecah belahkan larangan tersebut dengan membeli barangan seperti oat dan lain lain lagi yang aku tak ingat.

kami kembali ke jalan yang benar pada jam 1130 malam untuk meninggalkan ayam dan segala barangan dari dalam kereta. selepas mendekatkan diri pada Yang Satu kami mula berangkat ke destinasi seterusnya, downtown di Cheras.

aku berjaya menghabiskan duit pada cardigan belang dan juga selendang hitam. Si Gagah dan Si Suisse pula menjadi sukarelawan dalam kelas Mari Bersolek Bersama Cekgu Zaza [bukan nama sebenar]. oh, mereka sangat patung tapi comel. atas sebab kami telah mendengar dan menghadiri kelas bersama Cekgu Zaza itu dan berbekalkan bank bergerak a.k.a Si Beyonceet, maka kami telah sepakat paksa rela untuk membeli peralatan make-up tersebut dengan niat untuk mengamalkan prinsip 'sharing is loving' pada masa-masa berkenaan sahaja.

kami pulang ke pangkal jalan setelah bank bergerak a.k.a Si Beyonceet mula mengomel kepenatan dan lenguh sendi-sendi tulang.

sebaik sahaja sampai di rumah, aku terus mengenakan cardigan dan selendang baru. oh, sangat bagus juga kalau pakai selendang. jimat pun jimat sebab harga 10 ringgan [tapi tadi kami dapat 3 untuk 20 ringgan, sangat berbaloi], tak perlu iron sangat dan nampak kreatif sebab boleh lilit atas kepala mengikut kesukaan masing-masing.

oh, aku kepenatan.

aku keluar semula untuk berjumpa kawan separa maya dan selepas berborak perkara wajib, aku permisi kerana mata sudah mula terasa berat. semasa mendaki tangga, aku mula berasa seram sejuk seperti ada mata yang memerhatikan tingkah ku. cepat-cepat aku berlari masuk ke dalam rumah kerana aku rasa aku baru je dengar suara-suara tak best dari dalam bangunan tempat tinggal. scary ya amat.

oh, tidak. jangan bilang ada penunggu di situ. kecuali pengawal keselamatan a.k.a secret admirer Si Gagah.

sekian dari aku yang sedang takut.

Monday, January 5, 2009

Tekanan

ah, aku tertekan lagi. buat kesekian kali nya dalam tahun baru yang masih sangat la muda ini. aku pun kurang pasti sebenarnya kenapa aku asyik jadi macam ni sejak kebelakangan ni. aku syak ada kena mengena dengan kejadian berdarah perempuan. memang akan moody setiap bulan, tu kalau jenis yang rezeki lebih lah.

sekarang ni kondisi aku sangat lah sihat seluruh anggota badan tapi cuma emosi aku yang terlebih-lebih nak mengawal tindak tanduk. mengada-ngada lak dia, lebih daripada minda aku pulak. maka nya aku sekarang bertindak mengikut emosi, bukan minda.

haih.

tadi pagi aku tak masuk lab dengan menggunakan alasan standet perempuan itu lah. maka aku terlepas lah daripada serba salah dan susah hati kerana menipu orang atasan. sebab nya apa yang aku gunakan sebagai alasan itu adalah benar sama sekali. cuma nya ia berlaku 2 hari lebih awal. tapi, apa salah nya aku gunakan dalam masa terdesak seperti tadi.

malang nasibku. ingat kan dapat lah berehat walaupun dah lebih 2 hari aku berehat tanpa melakukan apa-apa aktiviti berfaedah untuk kerajaan mahupun diri sendiri. tapi ada juga tugasan dari orang atasan. tapi dengan tone suara yang lebih lemah lembut kerna merasakan aku sedang menanggung penderitaan yang sangat berat.

ye, aku memang sangat derita bila saja aku terdengar ringtone kepunyaan orang atasan ku itu.

derita aku akan bertambah-tambah sekira nya otak aku tidak cukup cepat untuk memikirkan alasan paling munasabah sebagai salah satu cara untuk mengelak daripada tekanan yang bakal tiba. aku pun tidak lah pasti kenapa aku harus berasa sangat tertekan bila saja kedengaran ringtone beliau. malah aku dah set kan lagu yang aku suka, untuk menambah minat dan perasa pada ringtone beliau agar setiap kali ia berdering aku akan jawab dengan penuh suka hati sambil menyanyi kecil.

malangnya rancangan bijakku itu tidak berhasil untuk mengurangkan tahap tekanan aku setiap kali mendengar lagu Gabriella Cilmi itu. malahan aku jadi bosan pada lagu tersebut pulak. kesian lagu tu. ah, aku mengarut lagi.

apa yang aku cuba sampaikan di sini adalah aku sangat bosan apabila ditekan-tekan dan disuruh melakukan tugasan secara bertubi-tubi dalam usaha untuk siapkan sesuatu perkara yang memang pada dasarnya akan memerlukan penumpuan yang tinggi dan masa berkualiti yang sangat lama. malangnya orang atasan aku seperti tidak faham atau mungkin tidak ingin faham akan tahap kebolehan aku ni. mungkin dia nampak aku seperti robot yang sangat efisien agak nya. entah lah, aku pun tak pasti.

kadang-kadang aku berasa sangat terganggu dengan panggilan dan sms daripada pihak atasan yang akan masuk secara bertalu-talu sekiranya aku cuba untuk mengabaikan beliau. aih, dah bunyi macam orang berpasangan pulak. setiap connection yang ada akan digunakan oleh beliau untuk sampai kepada aku, tak kira lah samada perlu gunakan mana-mana individu yang tidak bersalah yang berada dalam jagaan nya atau gunakan khidmat e-mail atau yahoo messenger atau sms atau panggilan yang sangat memberi tekanan. tu pun nasib baik aku tidak punya khidmat 3G. aku tak dapat bayangkan sekiranya aku mampu membeli perkhidmatan tersebut, apakah jenis tekanan yang akan aku terima. ah, ngeri.

perkara sama juga akan dilakukan apabila individu berlainan mengabaikan beliau, kadang-kadang aku yang mesti jadi orang tengah sehingga kan aku rasa sangat lah ralat nya. begitu lah proses yang berlaku sepanjang aku berada di sini.

aku tidak pasti apakah orang atasan aku ini tidak punya kehidupan lain selain daripada kami si orang bawahan. ye, aku faham lah aku sebagai orang yang bertindak mengikut arahan hanya perlu menggangguk setiap kali di beri tugasan. tapi aku juga pohon kerjasama yang setimpal daripada beliau. maksud aku beri lah kami si orang bawahan ini nafas dan ruang sedikit untuk berasa lebih bebas.

kami si orang bawahan juga punya kehidupan lain selain daripada mengabdikan diri kepada orang atasan. kami masih punya sisi cerah, gelap dan mendung kami yang ingin dilalui bersama saudara, rakan taulan dan kekasih hati. sila lah terima hakikat yang kami bukan terikat untuk berada di bawah anda sepanjang waktu dan ketika. oleh itu, tolong lah jangan kacau kami semasa bukan waktu bekerja walaupun pada dasarnya waktu bekerja anda adalah 24/7. tapi sila keep in mind bahawasanya kami si orang bawahan bukan lah sama seperti anda yang sangat komited pada kerja serta segala perkara yang sewaktu dengannya dan kalau boleh, kami memang tak ingin menjadi seperti anda.

harap anda faham akan isi hati kami. sekurang-kurang nya, sila la cuba untuk faham walaupun sekejap.

Sunday, January 4, 2009

Ralat #2

aku kurang pasti apa yang perlu aku catatkan di sini. cuma nya aku rasa macam nak menulis. sehari suntuk aku berusaha mencari wajah baru blog di sana sini. penat mencari, ada lah beberapa yang berkenan di hati. tapi tak masuk pulak dengan blog, dengan isi kandungan nya.

susah jugak ye bila dah mula mengubah suai ni, banyak masa yang terbuang. sampai naik sakit tengkuk aku ni asyik meniarap. ye, aku tak punya meja cantik untuk laptop ku. ah, abaikan. tapi tak apa lah, aku memang punya banyak masa pun tanpa ada aktiviti menarik untuk dilakukan sepanjang hari ini.

sepatutnya keluar dengan Si Teman, dia janji nak jumpa di tempat sekian sekian. tapi pagi tadi aku dapat sms yang menyatakan dia punya kerja pulak. ah, tetiba je. aku geram betul lah dengan individu yang semacam ini. tak tahu lah kenapa, mungkin disebabkan oleh pengalaman kot, aku jadi benci dengan orang-orang yang hanya boleh berjanji, tapi tak bisa tunaikan.

kalau lah tahu boleh jadi ke tidak, bagitahu lah kemungkinan untuk anda tidak hadir adalah sangat rendah dan peluang untuk berjumpa adalah sangat nipis. aku boleh faham, sekurang-kurang nya aku akan cuba untuk faham.

aku pun kurang pasti apa masalah dalaman aku ni sebenarnya. kenapa aku masih perlu memberi ruang dan waktu untuk Si Teman yang aku tahu dengan secara jujur dan ikhlas nya, kami tidak akan bersatu. tidak sama sekali.

mungkin juga sebab aku yang tidak tegas, lemah dan cepat kasihan. aku memang macam ni. aku tak reti nak menolak secara baik. alih-alih aku dipermain. ah, aku dah biasa sangat dah.

aku ingat lagi zaman waktu aku sekolah menengah dulu, ada seorang kawan aku ni. entah mimpi apa la kami waktu itu. kawan aku beria memujuk aku untuk menyolekkan muka aku yang masih suci pada masa itu. yelah, muka budak, belum ada jerawat lagi lah. aku tak pasti lah samada kawan aku ni geram kat muka aku atau dia memang saja-saja nak main.

dia cat muka aku dengan water colour. damn.

aku pun tak ingat dah macamana boleh jadi sampai macam tu, tapi separuh je muka aku yang dia berjaya cat kan. sambil gelak-gelak melihat lukisan nya di atas muka aku. konon-konon macam artis lah tu. dan aku? aku biarkan saja. aku tak tahu kenapa. sedangkan aku memang dalam keadaan sepenuhnya sedar bukan separa sedar atau mamai ke ape ke. dan aku biarkan saja dia solekkan aku macam opera cina.

aku cuma tersedar bahawa tindakan dia tu salah bila kawan aku yang lagi seorang menegur aku.

"kenapa kau biarkan dia conteng muka kau?"

tanya kawan aku dengan penuh muka risau dan ambil berat sambil geleng-geleng kepala. kemudian aku terus berlari-lari ke tandas paling dekat dan cepat-cepat basuh muka aku bersih sebersihnya dengan penuh rasa bengang dan rasa bodoh.

tapi, yang paling pelik dan tidak aku faham sampai sekarang, aku tidak marah pada kawan aku si artis tu. aku hanya senyum-senyum dan kemudian terus bersembang dan buat macam tiada apa pernah berlaku. seolah-olah tidak pernah berlaku kejadian kelas lukisan di atas muka ku sebentar tadi dan kawan aku juga macam tidak punya rasa bersalah. langsung. dia hanya ketawa kecil dan kembali bergurau senda.

err, adakah aku termasuk dalam kategori mangsa buli?

dan paling menakjubkan, aku masih berkawan dengan si artis tadi. sehingga sekarang. mungkin dia pun tidak ingat apa yang dia pernah buat pada aku dulu.

lagi satu, kawan aku si artis ni juga pernah cuba untuk menjirus air ke atas aku dari tingkat 3 bangunan sekolah. haih. tapi tak berjaya sebab wujud nya kepincangan dalam ketepatan pengiraan langkah kaki aku. air tu jatuh dulu sebelum aku sempat lalu, dan aku serta merta la mendongak ke atas dan ternampak dia dan lagi seorang kawan bergelak ketawa seolah-olah seronok dan sangat gembira dengan tindak tanduk bodoh yang baru dilakukan.

nasib baik tak kena, kalau aku kebasahan hari tu, sudah pasti aku akan terus pulang ke asrama dan buat-buat sakit lantas terus tidur dan abaikan kelas. dan aku mungkin akan terponteng kelas paling penting yang kemudiannya akan menyebabkan aku gagal peperiksaan akhir dan seterusnya tak dapat sambung belajar di maktab. ok, aku mengarut.

duhai kawan, andai nya awak terbaca blog saya ni, saya maafkan awak walaupun awak tak pernah dan tak akan meminta maaf daripada saya regarding on that episode of my life. saya maafkan awak, cuma saya harap awak tak bahagia terlebih dahulu daripada saya walaupun awak dah punya teman sekarang. selamat malam awak.

Jawapan #1

dalam entri sebelum ini, aku ada bertanyakan mengenai kewajaran untuk memisterikan blog ini atau menghebahkan pada sidang kawan dan rakan sekalian alam. mula nya aku memang sangat kepingin untuk menjadi misteri, sangat cool bagi aku.

sambil tu aku juga boleh menulis almost about everything tanpa perlu aku ambil peduli pandangan orang belakang, terutama kenalan yang memang mengenali aku. maksudnya aku akan menjdi lebih bebas dan tidak terbatas. lebih-lebih lagi untuk menulis mengenai hal-hal personal yang aku rasa tidak ingin untuk dikongsi bersama para teman realiti.

malangnya, or should i rephrase it as luckily because now half of my housemates got their own blogs. each of them got one and they practically always updating the blog and now i`ve already got some followers which you guys might know who they are.. yeap, my housemates lols. hahah.

so, now i got the answers of my previous entry. i shudn`t be or i can say that i cannot be the mysterious blogger as they already add me up. so did i. hehe.

whatever it is, i`m happy for them. lets get blogging. blog is rock. yeah. hahah.

ok la. need some sleep. later... ciao.